penderita katarak semakin muda

Penderita Katarak Semakin Muda

GRESIK – Katarak kerap diidentikkan dengan penyakit lanjut usia (lansia). Saat ini penderita gangguan mata tersebut justru semakin muda. Gaya hidup yang kurang sehat menjadi penyebabnya.

Dinas Kesehatan (Dinkes) Gresik mencatat, penderita katarak pada 2016 mencapai 4.285 orang. Sementara itu, sepanjang semester pertama 2017, jumlah penderita yang berobat ke rumah sakit sudah mencapai 2.089 orang. ”Sehari bisa 40 pasien,” ujar dokter mata RSUD Ibnu Sina dr Ristry Ari SpM.

Pemilik nama akrab Risty itu menyebutkan, penderita katarak rata-rata memiliki riwayat peyakit kronis yang menyertai. Salah satunya adalah diabetes. Penyakit tersebut bisa mengganggu metabolisme lensa mata.

Menurut dia, kondisi penderita katarak berbeda dengan 10 tahun lalu. Selama ini katarak lebih sering diderita kalangan usia di atas 60 tahun. ”Sekarang usia 40–50 tahun sudah kena (katarak, Red),” ungkapnya.

Hal itu, lanjut Risty, dipengaruhi gaya hidup masyarakat yang sudah berubah. Apalagi, gerai junk food semakin mudah ditemui. Kebiasaan mengonsumsi junk food tanpa diimbangi olahraga bisa cepat memicu munculnya penyakit degeneratif.

Kepala Bidang Pelayanan Medik RSUD Ibnu Sina dr Wiwik Tri Rahayuningsih menambahkan, pasien katarak di instalasi rawat jalan tidak pernah sepi. Hampir setiap hari selalu ada. Baik pasien baru maupun yang kontrol. Agar terhindar dari katarak, Wiwik menyarankan masyarakat untuk mengubah gaya hidup. ( adi/c7/dio)

Sumber Jawa Pos 17 Juli 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *